Bimbingan Teknis STBM Di Kab. Padang Lawas
Photo Bersama Kepala Seksi Kesling & Kesjaor beserta staf dengan Kepala Puskesmas Batang Bulu Kabupaten Padang Lawas

Bimbingan Teknis STBM Di Kab. Padang Lawas

Selasa, 04 April 2017 - 12:23:58 WIB
0 | Kategori: Berita |Dibaca: 428

Gambaran Umum

Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) merupakan pendekatan untuk merubah perilaku higiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan metode pemicuan. Program STBM memiliki indikator outcome dan indikator output. Indikator outcome STBM yaitu menurunnya kejadian penyakit diare dan penyakit berbasis lingkungan lainnya yang berkaitan dengan sanitasi dan perilaku.

Sedangkan indikator output STBM adalah sebagai berikut :

1. Setiap individu dan komunitas mempunyai akses terhadap sarana sanitasi dasar sehingga dapat mewujudkan komunitas yang bebas          dari buang air di sembarang tempat (ODF).

 2. Setiap rumahtangga telah menerapkan pengelolaan air minum dan makanan yang aman di rumah tangga.

 3. Setiap rumah tangga dan sarana pelayanan umum dalam suatu komunitas (seperti sekolah, kantor, rumah makan, puskesmas, pasar,         terminal) tersedia fasilitas cuci tangan (air, sabun, sarana cuci tangan), sehingga semua orang mencuci tangan dengan benar.

 4. Setiap rumah tangga mengelola limbahnya dengan benar.

 5. Setiap rumah tangga mengelola sampahnya dengan benar.

Untuk mencapai outcome STBM tersebut maka pada bulan September 2008 telah dikukuhkan melalui Kepmenkes No 852/Menkes/SK/IX/2008. Dengan demikian, strategi ini menjadi acuan bagi petugas kesehatan dan instansi yang terkait dalam penyusunan perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi terkait dengan sanitasi total berbasis masyarakat. Tantangan yang dihadapi Pemerintah terkait dengan masalah air minum, hygiene dan sanitasi masih sangat besar.

Hasil studi Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP)dan Basic Human Services (BHS)tahun 2006, menunjukkan 47 % masyarakat masih berprilaku buang air besar ke sungai, sawah, kebun dan tempat terbuka sementara perilaku pengelolaan air minum rumah tangga menunjukan 99,20 % merebus air untuk mendapatkan air minum, tetapi 47,5 % dari air tersebut masih mengandung Eschericia Coli. Kondisi tersebut berkontribusi terhadap tingginya angka kejadian diare di Indonesia. Hal ini terlihat dari angka kejadian diare nasional pada tahun 2006 sebesar 423 per seribu penduduk pada tahun 2006.

Pemerintah telah memberikan perhatian dibidang hygiene dan sanitasi dengan meningkatkan akses air minum dan sanitasi dasar secara berkesinambungan kepada separuh dari proporsi penduduk yang belum mendapatkan akses tersebut.  Kedua pendekatan tersebut dilakukan melalui proses pemberdayaan masyarakat untuk menumbuhkan prakarsa, inisiatif, dan partisipasi aktif masyarakat dalam memutuskan, merencanakan, menyiapkan, melaksanakan, dan memelihara sarana yang telah dibangun secara berkesinambungan dalam peningkatan prilaku hidup bersih dan sehat di masyarakat dan lingkungan sekolah



0 Komentar


Komentar


Komentar via facebook


Copyright © 2019. Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Utara | Online: 3 | Hits: 235 / 282290